Jan 29, 2009

onani (Pandangan al-Qaradhawi)

apakah hukum beronani? Di ruangan forum ada netters yg memberi link kerana katanya ini soalan lama yg telah dijawab tetapi malangnya link tersebut tidak dapat dibuka.
Saya terbaca pendapat Dr Yusof Qaradawi yg mengharuskan perkara tersebut. Benarkah Qaradawi berkata demikian atau saya tersalah faham?

Dari segi perubatan pula ada yg mengatakan onani sebetulnya tidak mendatangkan mudarat.

Minta pencerahan..

******************
kamin
Panel Feqh

wa'alaikumussalam

Alhamdulillah. Kami akan cuba menjawab soalan sdr insantaqwa dengan kadar kemampuan yang ada, Insya-Allah. (Kami akan memaparkan pandangan 2 tokoh ulama', iaitu Syeikh Dr Mustafa al-Zarqo rh. dan Syiekh Dr Yusuf al-Qaradhawi).

Majoriti ulama' mengatakan bahawa onani atau istimna' adalah haram, diantaranya adalah Imam Malik yang mengambil dalil firman Allah swt :-

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ. الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ. وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ. وَالَّذِينَ هُمْ لِلزَّكَاةِ فَاعِلُونَ . وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ. إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ. فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاءَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ.
"Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya. Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia. Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu). Dan mereka yang menjaga kehormatannya. Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas. " [Surah al-Mukminun : 1-7]

Menurut Mazhab Syafie, mereka meletakkan onani dibawah perkara haram iaitu melepaskan syahwat diluar batasan perkahwinan, sebagaimana ayat 7 surah al-Mukminun. [Fataawa Mustafa al-Zarqo, ms340].

Walau bagaimanapun menurut Syeikh al-Zarqo, terdapat ulama' yang merujuk maksud "melampaui batas" sebagai Zina, dan bukan onani. Menurut Syiekh Dr Yusuf al-Qaradhawi, Imam Ahmad bin Hanbal berpendapat bahawa mani adalah barangan lebihan, maka boleh dikeluarkan seperti memotong daging yang berlebihan. Pendapat ini disokong oleh Ibnu Hazm. Akan tetapi ulama' Hanafi membenarkan cuma pada 2 perkara :-

a. Kerana takut Zina
b. Kerana tidak mampu berkahwin.

Kata al-Qaradhawi lagi :

ويمكن أن نأخذ برأي الإمام أحمد في حالات ثوران الغريزة وخشية الوقوع في الحرام؛ كشاب يتعلم أو يعمل غريبا عن وطنه، وأسباب الإغراء أمامه كثيرة، ويخشى على نفسه العنت، فلا حرج عليه أن يلجأ إلى هذه الوسيلة يطفئ بها ثوران الغريزة، على ألا يسرف فيها ويتخذها ديدنا.
"Kita boleh mengambil pendapat Imam Ahmad dalam keadaan keinginan yang memuncak dan takut terjatuh kedalam perkara yang haram! Contohnya seorang lelaki yang belajar atau bekerja di tempat yang bukan tanahairnya, dan dugaan (temptation) yang dihadapannya banyak, dan dia takut akan masalah yang akan menimpa, maka tidak berdosa keatasnya mengambil cara ini untuk meredakan keghairahan tersebut, dan agar dia tidak melakukan berlebihan atau mengambilnya sebagai tabiat".

Kebenaran yang dibenarkan oleh al-Qaradhawi adalah berkondisi, iaitu bagi mengelakkan kemudaratan yang lebih besar; iaitu zina. Menurut beliau adalah lebih afdal mengikuti apa yang ditunjukkan oleh Nabi saw bagi mereka tidak mampun berkahwin; iaitu memperbanyakkan berpuasa, dimana puasa mempertingkatkan will power, mengajar kesabaran dan menguatkan kecekalan untuk bertaqwa, dan keyakinan terhadap muraqabah Allah pada setiap jiwa manusia, sebagaimana sabda Nabi saw :-

يا معشر الشباب، من استطاع منكم الباءة فليتزوج فإنه أغض للبصر، وأحصن للفرج، ومن لم يستطع فعليه بالصوم فإنه له وجاء.
"Wahai orang muda, sesiapa diantara kamu yang mampu berkahwin, berkahwinlah sebab ia dapat menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan, dan sesiapa yang tidak mampu berkahwin, maka hendaklah dia berpuasa, kerana puasa itu adalah perlindungan baginya" [hadith Bukhari]. [al-Qaradhawi, al-Halal wa al-Haram fi islam, cet ke 27, Maktabah Wahbah, 2002], ms. 153].

Kesimpulan yang boleh kita ambil dari Dr Mustafa Zarqo rh. didalam Fatwanya : "Saya menyimpulkan bahawa prinsip umum Syariah menentang tabiat ini, kerana ia bukan cara tabie/normal memenuhi keinginan seksual, bahkan perbuatan ini adalah tersasar (deviation), ini sudah cukup mengutuk dan membencinya, walaupun ia tidak termasuk haram yang dikategorikan sebagai zina.

Walau bagaimanapun, hukum disini jatuh pada hukum keperluan, yang juga merupakan kaedah syariah. Sebagai contoh, jika seseorang takut bahawa dia akan melakukan dosa yang lebih besar, seperti Zina, atau memudaratkan seseorang akibat tidak siuman, maka larangan onani diringankan untuk menghilangkan kesukaran, berdasarkan kaedah syariah yang mengatakan "keperluan di hukum menurut keadaan yang membenarkannya"." [Fataawa Mustafa al-Zarqo, ms340, cet ke 2, Dar al-Qalam, 2001, ms 341].

Sekian. wassalam.

p/s - mengenai link yang putus, ini kena tanya Ustaz Zainys

7 comments:

Anonymous said...

Salam.

Bagaimana pula bagi pasangan suami isteri yang berjauhan dan melakukan onani bersama?

Salam.

Anonymous said...

Bagaimana si suami terpaksa melakukan onani untuk elak zina disebabkan isteri enggan/pasif bersetubuh.

Anonymous said...

salam..
adakah onani perlu mandi wajib sepertimana berjimak?

mdsaf_kyo said...

setelah onani wajib mandi atas hukum dari salah satu perkara yg mewajibkan mandi iaitu inzal(turun) air mani...

can said...

Salam..
jika suami terpaksa melakukan onani karena takut zina karna sudah mengatakan cerai dengan keadaan marah ?

Anonymous said...

salam..onani itu sebenarnya apa? dan dilakukan dgn cara apa?dri segi perubatan,apa kesannya?

Anonymous said...

Onani ialah memgeluarkan mani dgn sengaja..biasanya mggunakan tangan..wassalam

Post a Comment