Jan 31, 2010

Suami Yang Berzina Adakah Isteri Dapat Tempias Dosa?

assalam'alaikum wa rahmatullah.

kes ni berlaku di tempat saya, dan berdasarkan pengamatan melalui akhbar2 dan perbincangan di blog2, saya rasa kes yang serupa banyak berlaku di malaysia terchenta ni.

kesnya, isteri pertama tak bagi suami kawin lain, walaupun suaminya memang mampu beri nafkah zahir batin. last2 suami tu berzina dgn teman wanitanya. (wal 'iyadzu billah)

soalannya, adakah isteri pertama dia turut menanggung dosa?



******************************************************

konsep subahat dalam dosa yang memberi saham si pesubahat mendapat tempias dosa, ialah apabila mendorong kepada kejahatan/ maksiat. kaedah ini diekstrak dari dalil menyeru & penggalak kepada kebaikan dalam Sahih Muslim

من دل على خير فله مثل أجر فاعله

barangsiapa menunjuk ke arah kebaikan, maka baginya seperti pahala orang yang membuatnya

(no: 1893)

dalam konteks penyeru kejahatan, kaedah diterbalik dari dalil di atas, kemudian, datang dari satu lagi kaedah setiap bahawa yang berkaitan dengan keburukan, apa-apa wasilah menyerupai adalah haram & berdosa seperti dalam hadis mengenai arak i.e peminum, penjual, pembawa, pemerah dll.

لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْخَمْرِ عَشْرَةً عَاصِرَهَا وَمُعْتَصِرَهَا وَشَارِبَهَا وَحَامِلَهَا وَالْمَحْمُولَةُ إِلَيْهِ وَسَاقِيَهَا وَبَائِعَهَا وَآكِلَ ثَمَنِهَا وَالْمُشْتَرِي لَهَا وَالْمُشْتَرَاةُ لَهُ

(Tirmizi, 1295, dari Anas r.a)

dalam hal di atas, tiada kaitan kerana tak disebut isteri menggalak secara jelas ke arah zina. cumanya, masalah ini lebih kepada soal taat isteri pada suami yang buat kejahatan. apabila dia rela kerana perbuatan suaminya maka dia dianggap subahat.

takde ketaatan kepada suami dalam hal maksiat.

-----------------------------------------------
3. Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi : dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil[265], maka (kawinilah) seorang saja[266], atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.

An Nisaa' : 3

34. Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). Wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.

An-Nisaa' : 34

129. Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri(mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

An Nisaa' 129

2 comments:

Anonymous said...

Assalamualaikum wbt. Ustaz

Soalan saya:

1) Bagaimana pula hukumnya bagi seorang isteri yang berzina?
Apakah yang harus dilakukan oleh isteri itu selain daripada taubat nasuha? Dan sekiranya si isteri pergi menunaikan fardu haji bersama2 dgn suaminya (si suami mengetahui perbuatan isterinya dan memaafkan) Adakah segala dosa isterinya terampun?

2) Berkenaan fidyah.
Adakah seseorang itu perlu dikenakan fidyah, walaupun sekiranya dia telah menggantikan puasa2 ketika uzur pada bulan ramadan, tetapi puasanya tidak digantikan pada tahun yang sama. Berapakah jumlah yang perlu dibayar daripada umur baligh, iaitu 12 tahun sehingga sekarang 32 tahun?

3) Berkenaan Kifarah.
Bagaimana pula hukumnya bagi seseorang yang khuatir tidak dapat melakukan puasa 2 bulan berturut2? Bolehkah dia terus memberi makan 60org fakir miskin?.
Bagaimana pula perkiraannya kifarahnya sekiranya dia tidak dapat mengingati berapa hari yang ditinggalkan dgn sengaja didalam bulan ramadhan bagi tempoh 5tahun? Berapakah yang perlu dibayar bagi tempoh tersebut?

Diharap dapat penjelasan daripada pihak ustaz. Terima kasih.

Anonymous said...

Maaf soalan (2) bahasa bercelaru. Bermaksud 'Adakah fidyah tetap dikenakan walaupun dia telah mengantikan puasa (yang disebabkan uzur di bulan ramadhan), tetapi puasa yang digantikan tidak dibuat pada tahun yang sama?

Post a Comment